Pages

Oktober 10, 2011

Terlanjur Basah

Jadi begini lho, teman-teman...saya pingin sedikit sharing. Kalau merasa punya bakat atau passion pada sesuatu, usahakan disalurkan pada tempat, waktu dan cara yang tepat, ya. Kenapa begitu? Karena, jika tidak tepat atau kurang tepat...selain hasil tidak maksimal, juga dapat menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan. Misalnya, malu. Contohnya terjadi di kantor siang ini.

Ada seorang ibu, sebut aja X. Secara jabatan, walaupun masih manajemen yunior, si ibu seharusnya dituntut untuk santun, berwibawa dan menjadi contoh teladan. Dah bawaan orok kalau si ibu ini ekspresif sekali, dan terkenal dengan power suaranya yang membahana. Sialnya, si Ibu ini sering tidak sadar kalau beliau bicara biasa saja...terdengar kemana-mana, bahkan sampai ke lantai dua gedung admin. Hobby-nya menyanyi dan menari: dimana saja, kapan saja, selama beliau mood. Sudah kondang gulindang hebohnya. Tidak terhitung banyak orang sudah mengingatkan beliau untuk memelankan suara dan bertingkah sesuai tuntutan jabatannya, secara langsung atau tidak langsung.

Setting: 
Depan ruangan SDM, dimana didalamnya terjadi acara bullying ceng-cengan terhadap sodara Damora yang telah berani-beraninya melangsungkan pernikahan tanggal 5 lalu dan tidak memberitahukannya kepada khalayak ramai di kantor.  Tak ada hujan, tak ada badai...ibu X meninggalkan arena ceng-cengan sambil menyanyi reffrain lagu Alamat Palsu-nya si Ayu Ting Ting dan joget-joget india gak jelas. Sampai di depan pintu terjadilah tragedi berikut:

"Dimanaaa....dimanaaa....dimanaaa...."(1)
"Wah, ibu X...bahagia sekali tampaknya...bisa menyanyi dan menari rupanya.."(2)
"Mbak X, masih nyaring saja suaranya...apa kabar?"(3)
"eeee....Bapak, hehehe"(4)

Keterangan:
(1) = ibu X; nyanyi kenceng, muter-muter; tangan kanan di atas, tangan kiri di bawah
(2) = bapak General Manager; big bos yg terhitung masih baru menjabat, ditenggarai mendengar selentingan heboh ttg si ibu tapi agak tidak percaya karena appearance yang menipu belum pernah membuktikan sendiri; agak shock, nyengir lebar
(3) = bapak mantan General Manager ibu X di unit lain; wajahnya sungguh maklum, sangat maklum
(4) = ibu X; terkejut; mengangguk sambil menurunkan tangan perlahan-lahan, menangkupkan keduanya di depan, sok santun

...

See? Kalau merasa punya bakat atau passion pada sesuatu, usahakan disalurkan pada tempat, waktu dan cara yang tepat, ya. Trus, kira-kira ibu X kapok gak ya? Naga-naganya sih enggak, secara itu urat malunya dah lama putus. Dah terlanjur basah katanya. Hehehe.

24 komentar:

Enno mengatakan...

emang ibu X ini suaranya khas pegunungan tapanuli sih... mana bisalah bertutur selembut gadis solo...

kenalkan, saya ibu Y dari pegunungan garut...

whahahahaha....

gausah pake nama samaran, smua juga tau ini ttg siapa :))

rona-nauli mengatakan...

eheheheh...cemana semua orang tau, bu Y. bah! itu perasaan kau saja :p

uchank mengatakan...

Wuihh keren tuh :D
serius joget2 indianya?
wakkaka

Dimanaaaa dimanaaaa dimanaaaaa..
inspirasiikuuu nuuuliiisss ada dimanaaanaaaa -_-

Ayu Abdillah mengatakan...

pasti dia orang Medan atau kenek metromini dulunya.. xD

Enno mengatakan...

maaf ya ronaaa.... aku terpaksa ngakak guling2 baca komen mbak ayu di atas ituh! :))

kurasa pun begitu.
dulu si ibu X pernah jd kenek metromini, ato minimal ada bakat...

coba kau suruh dia mulai berpikir utk alih profesi...!

*LOL*

rona-nauli mengatakan...

@Ayu: bukan, si ibu bukan orang medan. suer, sungguh. ada separuh batak-nya, tapi bukan orang medan. trus kenek? ntar ya, saya tanyain...kalo masinis pesawat kayanya iya :p

@Enno: guling-gulingnya yang rata ya, No...mayan, ga usah ngepel seminggu :))

kriww mengatakan...

hoooo.... ini curcol ya rona?

May mengatakan...

=)) asli nyengir luebarr, bisa kubayangkan wajah-wajah Bapak (2) dan Bapak (3) itu, apalagi adegan ibu X menurunkan tangan secara 'slow motion' dan sok santun :))
aslinya Bapak (2) itu agak2 koboi juga kok, mungkin benar dia tertipu appearance ibu X, coba bilang ke ibu X ya : siap2 aja dijadiin partner ngocol Bapak (2) :))

Nurhikmah Nani mengatakan...

huahahahahaha...saiah jadi pengen tau siapa sih ibu X ini..?? *buka2 arsip pegawai nyari yg namanya ibu X* ko' sama yah ama yg diceritain mba SPV ku diruangan... :D

*Dimana..dimana..dimana..ibu X orangnya dimana.... *ayuting2mode:ON*

ROe Salampessy mengatakan...

ngakak gw ngebayangin si Mrs.X ini.. hahahaha....
ada ada saja kelakuan orang yah..!

rona-nauli mengatakan...

@kriww: curcol-nya ibu X :p

@May: wah, bapak (2) kalo di kantor harus jaim dong, neng. entah kalo ketemu di jalan :)). btw, itu siapa sih yg ngerecoki si bapak? tiap ketemu bawaannya nanya kapan ke medan :))

@Nani: siapaaa siapaaa siapaaaa...:p

@Roe:eh, bang...ini Miss X lebih tepatnya :p.

Lita mengatakan...

Ngakak gw bacanya. Sumpe... Wkwkwkwkwkkwwk... Mengingatkan pada diriku sendiri #nyengirpamergigi

maya mengatakan...

kesiannya ai si ibu X ini rona. tp, yg di ktr ku yg punya suaranya nyaring plus membahana dan udah srg ditegur2 byk org justru org jawa.
saya yg org batak malah lemah lembut.

jd yg nyebut2 org medan ato batak py suara nyaring, tlg mainset-nya dibenahi ya.

rona-nauli mengatakan...

@Lita: bagian mananya, Lit? urat malu putus? hehehe

@maya: nah, lu...bener Maya tuh :p. jangan stereotip. begitu ya? :D

Enno mengatakan...

sori may, ini bkn soal mindset... ibu X ini adalah madam Rona. temenku, yg jelas aku tau dia pny darah tapanuli... kami udah ketemu face to face... dan suaranya emang nyaring, ga lembut kyk gadis solo.

itu aja sih. aku ga mikir sedikitpun ttg stereotip. apalagi soal daerah2an gini... bkn gw banget.

aku cuma ngeledekin rona. sori deh klo jd sensi :)

maya mengatakan...

enno: komen ku yg di atas soal mindset sih utk semua org. dan ini bukan soal sensi. ini hal2 yg msh sangat sering dilakukan org2 dan mrka gk sadar udah nyodorin unsur SARA.
its not good at all.

dan, rona. astaga aku gk tau kalo km punya bakat (nggak) terpendam begitu. knp gk sekalian ngamen sih, mayan tau duitnya, hihihii....

rona-nauli mengatakan...

mwahahaha...jadi rame :D.

enno aku tahu cuma becandaan kok. ga ada maksud dia :D

maya juga bener ngingetin semua orang untuk lebih hati-hati :D

jadiiiiii....yuk, kita ngamen bareng-bareng...dimanaaa...dimanaaa...dimanaaa.... :))

maya mengatakan...

boleh banget bercanda, tp jgn di publik. bisa rempong.

bbrp hari yg lalu aku baru ngritik tulisan di kompas soalnya yg jg menyinggung SARA, bhahahak.

km aja yg ngamen, aku bagian ngumpulin duit :p

maya mengatakan...

eh iya satu lg, sebenarnya komen ttg SARA itu lebih kutujukan ke saudari @ayu abdillah

dian mengatakan...

=))
ron.... kapan ibu X ini tanggapan di gresik?
btw, aku dulu juga tertipu olehnya. pertama ketemu aku shock, waktu itu kami dalam lift yang sudah mulai penuh, dia masuk dan dia menenangkan penghuni lift bhw ilmu ginkang-nya sudah digunakan. dan dia ga cuma ngomong, tp lengkap dengan 2 tangan diangkat ke atas :))
sayangnya aku ga sempet bener2 menikmati atraksinya di gresik ;)

rona-nauli mengatakan...

@maya: bagian ngumpulin duit? jadi manajerku aja sekalian....tapi mesti kuat isin. piye? :))

@dian: hahahaha...emang pernah gitu? *ngeles* :p

Asop mengatakan...

Hahahaha saya senyum2 geli ngebayangin perasaan pak GM baru nomor 2... :D :D

Annesya mengatakan...

ga ngerti orangnya aja saya ketawa bacanya apalagi yang tahu. hahaha

rona-nauli mengatakan...

@Asop n Annes: sama, aku juga geli n ngakak sendiri kalo inget2 peristiwa itu ...eh? hehehehe

Half Purple and Blue Butterfly