Pages

Juli 08, 2011

Dikerjakan di Rumah: Pe-Er

Namanya pe-er aka Pekerjaan Rumah, harusnya dikerjakan di rumah toh? Jadi, baiklah-baiklah ... demi menerima dikerjain Enno, malam ini kita kalahkan dulu tuntutan 'balung tuo'. Trus pasang kaca mata kuda dari godaan bantal-guling.

Sebelumnya, terima kasih untuk award-nya. Award pertama nih. Jadi inget pertanyaan-pertanyaan saya ke pemberinya tadi siang: "Terus terang bingung, award itu apa ya? Trus untuk apa? Harusnya diapain? Kalo bikin award gimana sih? Harus pinter gambar dong?" Maafkan ketidakgaulan dan kelemotan saya, ya.

Sepuluh hal tentang saya? Wah, ini juga pertama kalinya. Dilarang jaim pula? Wooo...baiklah. Tapi jaim itu siapa sih? Ndak kenal. Hahaha.

Oke, ini sepuluh hal tentang saya :

Satu. Saya pejabat. Bukan, bukan pejabat sungguhan tapi singkatan dari PEranakan JAwa BATak. Papa saya orang Batak, Mama saya orang Jawa. Sebagai wanita, setengah mati saya pengen diwarisi kecantikan Mama, tapi apa daya wajah saya dominan Papa. Tak apalah yang penting baik hati, manis, ngangeni dan banyak rejeki. Amiin.

Dua. Jaman masih SD, saya sering berebutan membaca Panjebar Semangat dengan Mbah Nari, ibu-nya Mama. Itu majalah berbahasa Jawa halus untuk ukuran Jawa Timur sebelah timur yang sehari-harinya dominan berbahasa Madura. Bergairah menamatkan komik-komik RA Kosasih tentang Bharata Yudha, Ramayana, Parikesit dan lain-lain. Hobby menonton wayang orang dan ketoprak di TVRI, atau mendengarkan wayang kulit di radio. Suka banget mengkhayal jadi Srikandi yang berharap dicintai Arjuna, tapi tak tahu bagaimana merebut perhatiannya dari Woro Sembodro. Kok berasa curhat ya. Hahaha. Eh, saya masih pingin sekali nonton wayang air yang dari Vietnam itu. Kabuki juga. Yang live, ya. Ada yang mau nonton bareng?

Tiga. Saya mengoleksi buku. Itu harta saya yang berharga. Jumlah kardus buku yang dibawa ketika pindahan dari Gresik ke Jakarta jauhhhh lebih banyak daripada koleksi pakaian saya yang tak seberapa. Tentu saja, membaca itu hobby utama. Kemanapun saya pergi, selalu ada bahan bacaan di tas. Saya membaca di mana saja dan kapan saja. Pernah suatu malam di angkot Gresik-Surabaya yang penuh sesak dan minim penerangan, saya nyempil di ujung belakang, membuka buku setebel bantal, melanjutkan membaca sambil menggigit handphone lipat yang berfungsi sebagai senter. Oh ya, saya sedia tissue juga kok kalo iler saya tidak tertahan. Jijay? Iya juga kalo diingat-ingat. Heeee.

Empat. Saya suka menari. Kalau dengar suara musik, saya pasti goyang-goyang ikut irama. Dulu, kursus saya yang pertama ya menari. Waktu itu kursus dari umur lima tahun sampe dua SD. Seterusnya selalu jadi penari  tradisional di karnaval tahunan SD dan SMP. Karnaval yang selalu diadakan memperingati hari proklamasi kemerdekaan di Lumajang. Pernah jadi maskot karnaval dangdut selama dua tahun. Kelas satu dan dua SMA. Dangdut boooo...hahaha. Tidak menari lagi sejak masuk kuliah sampai sekarang. Eh, tapi pernah menang juara pertama lomba joged-duet di kantor pusat pas awal pegawai baru. Hadiahnya seratus ribu. Sekarang sih, sudah ndak luwes lagi. Dihambat lemak. 

Lima. Saya tak punya warna paling favorit, tapi saya menyukai ungu dan hijau. Biar kata orang ungu itu warna janda, buat saya ungu itu warna yang 'saya' banget. Campuran dari merah yang bergelora dan biru yang adem. Persis seperti saya: terlihat adem di luar, pecicilan di dalam. Ya kan, ya kan?

Enam. Saya tidak suka ulat bulu! Apalagi yang warnanya hitam dan guede. Membayangkannya saja sudah merinding. Hiiiii! Apalagi kalo ulatnya gerak-gerak terus melenting ke arah saya. OH NOOOOOO!!!! Eh, ulat bulu bisa melenting gak sih?

Tujuh. Saya gagap fashion. Bukannya tidak mengerti apa yang sedang in saat ini, tapi memang tidak mengikuti mode. Berpakaian buat saya asalkan nyaman, sopan, rapi dan bersih, sudah cukup. Saya merawat kulit, tapi tidak menghiasnya. Merasa tidak pandai. Punya perabotan lenong buat berhias, tapi seringkali kadaluarsa karena tak terpakai. Aneh saja kalo melihat wajah saya diwarna-warnai. Kok kaya banci yaaaaa. Hehehe.

Delapan. Jaman masih kuliah, pernah eh sering disangka laki-laki. Banyak cewek ABG yang kepergok curi-curi pandang sambil tersipu-sipu malu ketika saya sedang naik motor, naik angkot atau jalan dengan teman-teman. Rambut panjang gondrong ndak beraturan, kaos t-shirt hitam, kemeja flanel atau jaket kain coklat banyak kantong, jeans belel sobek-sobek di paha, cara jalan yang ndak kemayu, dan wajah yang ganteng (kata sahabat saya Ucik)? Entahlah. Saya pernah di-klaim mirip Fadly Padi waktu itu. Hahaha. Sampai sekarang ndak habis mengerti di mana miripnya. Coba nasibnya mirip ya. Ngarep.

Sembilan. Saya kurang suka dipuji. Bikin saya salah tingkah dan mati gaya. Tapi saya suka sekali waktu sahabat kuliah saya yang shalehah, cantik, pinter dan baik hati; Mona; memberi saya julukan: pelangi. Dia bilang saya cantik seperti warna-warni pelangi. Haduhhhh, saya masih suka blushing lho kalo inget itu. Kalau kalian pengin muntah? Gak apa deh. Hahaha. Oh ya, saya risih kalo ada cowok yang sedang pedekate manggil saya 'dik Rona'. Tapi pengen suatu saat dipanggil mesra pakai panggilan itu. Ehem.

Sepuluh. Saya dilarang keras diam. Wajah saya seram dan menampakkan aura galak kalau bibir saya datar. Apalagi kalo dahi saya mengkerut dan alis saya yang tebal itu bertemu. Harus banyak-banyak tersenyum dan tertawa. Karena itu saya rajin ngomong, ngomel, ketawa-ketiwi dan berekspresi lucu. Ah, kalau itu sih emang bawaan bayi. Akibatnya, kalau butuh berpikir serius saya harus menjauh dari orang-orang. Nasib.

Lho, sudah sepuluh ya? Wah, kurang nih. Kurang! Apakah itu tanda saya narsis? Sepertinya begitu. Mwahahaha....maaf, maaf. Selama narsis tidak terhitung dosa, saya terpaksa melestarikannya. Hohoho.

Ok, Pe-Er sudah saya kerjakan. Gimana? Masih Jaim gak? Kira-kira dapat nilai berapa ya? *Berasa sekolah lagi*

                                                           (ini awardnya...senangnya ^^)

20 komentar:

gloriaputri mengatakan...

whahahaha, saya juga pejabat kak :) tapi kebalik, papa yg jawa, untung papa jawa, jd nurun wajah ke saya gak seremm :D piss

ehh,sini2...biar gak disangka cowo..aq dandanin dl...hehehehehhee...biar gak kadaluarsa make up nya :D

Enno mengatakan...

wuiiiih... emang ganteng bang rona ini!

jadi naksiiiir....

:))

Mentari mengatakan...

hai, rona yang juga dapet operan award dari Mba Enno. Eh, eh, PR-nya bukankah membeberkan 10 aib tentang diri sendiri ya?? Atau 10 hal tentang diri sendiri ya? (duh, kaya anak SD ya, aku mau ngerjain PR aja nanya dulu, hehehe...)

Well, aku sudah kerjain PR Mba Enno juga sih, tapi setangkapku itu membeberkan 10 aib tentang diri kita. Hihihi... :D

But anyway, biarkan si Bu Guru Enno aja yang menilai ya. :)

Salam kenal dariku.

Meida

kriww mengatakan...

ah, selalu suka deh kalo baca hal-hal tentang saya 9about me thingy) gini, berasa makin kenal dekat :)

rona-nauli mengatakan...

@Glo: udahan joged2nya? gimana? pegel gak? :p...gimana kalo tak sumbangin ke kamu aja biar ga kadaluarsa dan jauh lebih berguna? hehehe

@Enno: bolehhhh...tapi dirayunya pake pablo neruda ya...plis plis plis :D

@Mentari: Bu guru Enno bilang boleh hehehe. kalo aib saya justru ga cukup sepuluh hahaha *alesan aja :p* ...salam kenal juga ^^

@Kriww: weiii, kemana ja kok baru nongol? wooo iya, sibuk ama mr. defender hahahaha :D

@

lely_gesta mengatakan...

poin tiga : koleksi bukunya emang mantab, masih ga puas nginep 2 hari 2 malem, andai HI cuma 15 menit dari rumahku hehehe

poin empat : mengingatkanku pada duet joged maut keuangan sama pak ichwan, sekarang ga ada yg dangdutan lagi di ruangan :((

poin tujuh : baju (model kurung, panjang segitu, lebar segitu lol ), rok lebar biar bebas gerak, jilbab lebar sebatas perut, sepatu sol karet tanpa heels hehehe... jadi inget si ibu tukang lulur :D

poin sepuluh : jadi inget waktu pertama pindah ke Bekasi, kayaknya waktu itu tante uda kenalan sama jaim deh... hahaha...

yang paling saya setuju adalah poin satu, ngangeniiiinnnnnnn !

Variani's mengatakan...

Liat ijo-ungu selalu inget mba rona.. Mmuah muah...

rona-nauli mengatakan...

@Lely: ayo nginep lagi, tapi pas bekasi ndak panas aja ya hehehe. kangen duet ma abah ma pak icong juga hiks hiks. ga pengen inget2 tabokan bu tukang lulur huahahaha.

iya, saya sudah kenalan sama jaim...tapi kayanya ga sobatan aja deh :p

aku kangen kamu jugaaaaa...emak juga....semua mua mua mua mua...:((

@Vani: ehehehe...ntar kalo mau ngado yang serba2 ungu ijo ya ceu ... muah muah muah

May mengatakan...

setuju sama lely, point satu yg paling penting : NGANGENI :))
point 2 : mengingatkanku pada seseorang dengan gap generasi 1 decade :p
point 3 : koleksinya keren2..
point 6 : aku baru tau, jd beride cerita ke Zulmi niiihh.. :D
point 9 : 'dik' itu memang nancep banget di hati jika dan hanya jika diucapkan oleh org yg tepat Neng, kalo nggak malah njelehi :))

rona-nauli mengatakan...

OH NOOOOOO jangan cerita ke Zulmi aku takut ulet bulu...ntar aku digodain terus aku gemes lho...hehehe

aku kangen kamu, neng...jogja kemaren cuma sekejap hiks hiks

Hans Brownsound ツ mengatakan...

waaa.. manteb. haha. kalo saya MiDan. minang medan. wakakaka

May mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
May mengatakan...

iya aku juga kangen cintah.., dijogja itu serupa soft drink pelepas dahaga, bukannya ilang hausnya malah makin haus, ketemu bentar tok bukannya ilang kangennya malah makin kangen :((
btw templatenya kerenn... dibikinin mbak Enno ya ;;)

rona-nauli mengatakan...

@Hans: eh, ada daeng naba hehe...ndak nyangka ada Medannya. suer :D

@May: makanya, jangan minum soft drink...ndak baik tuh buat kesehatan :)). hadehhhh, ndak ada liburan n moment buat main ke surabaya. paling abis lebaran ya hiks hiks...

hooh, ini dibikinin n dibantuin Enno...secara aku kan guaptekkk :))

Wuri SweetY mengatakan...

Pengen nonton Kabuki???Sini2 nanti kuajak nonton kabuki bareng, aku jg blm pernah ntn nich.:)

rona-nauli mengatakan...

mauuuu, mauuuu...ndak nolak juga kalo diajak hanami ehehehe. tapi musti nyusul ke Jepang dong? ohhhh noooo....jauhnyooo :D

maya mengatakan...

emang batak selalu seram ya :p
saya asli batak mlh ngarep wajah sy rada batak. tp yg ada mlh lbh mirip jawa, sigh.

aku udah curiga dr nama km sjk ptama bgt. curiga pd nama kedua: nauli. tyt emang bener, ada darah bataknya =))

poin yg ke-10, masak sih km serem. kyknya nggak dh :)

rona-nauli mengatakan...

papaku ndak seram, tuh :p. kalo jalan ma papa, orang langsung tau kalo aku anaknya. mirip plek. kalo jalan ama mama, sering ndak dipercaya aku anaknya :D.

lah aku dulu sering disangka cowok, lho. kalo mama kan feminin banget, mana cantik gitu hehehe. kalo cewek pengen toh jadi cantik :D. lah aku ganteng :p

beneran serem, Maya. kata temen-temen auraku gelap kalo diem :p

Elfira Arisanti mengatakan...

aku suka ini :)

rona-nauli mengatakan...

halo Elfira...aku juga suka foto-fotomu :)

Half Purple and Blue Butterfly