Pages

September 03, 2012

Demam (Setelah) Libur Lebaran 2012

Saya baru landing dari kereta Gumarang pagi ini *nyengir, dikeplak*. Sabtu lalu, saya singgah sehari semalam di Surabaya untuk menghadiri pernikahan anaknya Pak Bos di hari Minggu. Sebelumnya, saya berlibur ke Lombok.

Keputusan berlibur ke Lombok diambil mepet sebelum ramadhan tiba. Derawan dan danau Kakabannya dicoret dari awal karena liburan kali ini ngajak mama, takut tidak kuat menempuh perjalanan jauh mengingat usianya. Pilihan jatuh antara Makassar dan Lombok. Saya pengen ke Makasar, pengen melihat kupu-kupu di Bantimurung. Itu salah satu keinginan saya sejak punya sahabat pena dari Jeneponto, semasa SD dulu. Yang utama, saya pengen wisata kuliner yang lezat-lezat di Makasar *nyengir*. 

Mama yang dari jauh-jauh ditawari mau liburan kemana, dari awal sudah nyeplos : Lombok. Sempat protes karena beliau pernah seminggu berlibur gratis bersama teman-teman perkumpulan Ibunda AERE. Lagipula tahun ini employee gathering kantor kemungkinan besar berkunjung ke sana. Tapi beliau berdalih: "beda, ke Lombok waktu itu kan ndak bareng anak-anak mama" *tepok jidat*. Terus disambung lagi: "tapi ya terserah aja deh, mau kemana...yang penting bertiga". Jadi tambah bersalah bingung deh.

Akhirnya dengan memperhatikan kondisi budget, keputusan saya serahkan kepada maskapai penerbangan saja. Maksudnya, tujuan liburan kami akan ditentukan oleh tiket PP termurah antara kedua destinasi tersebut dari Surabaya. Kenapa Surabaya? Karena sebelumnya kami harus wira-wira silaturahmi ke saudara-saudara di Jawa Timur. Dannnn....berdasarkan hasil searching, pilihan jatuh ke Lombok. Tiket PP Surabaya-Makasar jauh lebih mahal daripada Surabaya-Lombok *hiks*. Ya sudahlah, Allah SWT sudah menentukan...yang penting kami berlibur bertiga walaupun asli cara pengambilan keputusan ini diledekin Enno *nyengir lebar*.

Dihitung dari hari Kamis setelah lebaran sampai dengan hari Minggu kemarin, berarti saya sudah wira-wiri Jakarta-Surabaya-Probolinggo-Pasuruan-Probolinggo-Lumajang-Probolinggo-Surabaya-Lombok-Surabaya-Jakarta dalam waktu 11 hari. Wira-wiri sambil nenteng koper tanggung nan berat untuk mengakomodir kebutuhan: silaturahmi, liburan dan kondangan *nyengir lebar, sok ngartis*. Lelah juga ternyata. Karenanya sekarang saya mulai demam.

Tapi sepertinya bukan lelah yang memicu demam itu, bukan juga karena kangen seseorang *nyengir lebar ngelirik makcik Enno*. Sepertinya saya kepikiran melunasi hutang bercerita detail liburan kemarin. Saya keder karena belum pernah menulis catatan perjalanan. Takut ngerasanya tempat liburan yang menurut saya indah dan menarik tapi ternyata nggak buat orang lain; trus jatuhnya lebay *melas*. Enno bilang, biarkan foto yang berbicara. Iya sih, tapi masalahnya saya tidak jago memotret. Ditambah pula kalau sudah ketemu genangan air pasti langsung nyemplung lalu lupa motret *nyengir ala dugong*.

Bismillah aja deh, ntar dicoba nulis catatan perjalanan. Sebelumnya, saya sembuhin demam ini dulu. Sementara saya kasih foto kaki selama liburan kemaren. Kalau ndak berkenan, maaf yaa....sekalian sama minta maaf lahir batin mumpung masih bulan Syawal, jadi abis itu kita nol-nol ya *hehehe, lari disambit sendal rame-rame*.

duduk di atas jembatan besi, tempat main masa kecil, di ujung gang buntu rumah Lumajang

sampai juga di Senggigi

Menunggu boarding time di BIL Praya

Hehehe...iseng bener. Tapi biar demam, capek dan kantong menipis, saya bahagia kok. Ini buktinya:  *nyengir luebarrr*
pose andalan, di Singang Gila


13 komentar:

Enno mengatakan...

omagaaaaah! ampunilah temanku yg gak tau malu iniiih!

kaki? kakiiii????
bentar gw ngakak dlu liat potonya.
:))

dan itu, poto terakhir? jd jauh2 ke lombok cuma mau numpang poop?

*pingsan*

Rona Nauli mengatakan...

hush hush! jangan pingsan dimari, ngalangin jalan...pamali kata nenek :p

Gloria Putri mengatakan...

astagggggaaaaa.....fotonyaaa.....wkwkwkwkwkkwkwkwkwkwjjw... *ngakakgulingguling :))

btw ditunggu cerita liburannya ke lombok itu yaaaa...blm pernah ksana soalnya....jd pengennn....yg detail yaaaa kak biar bs buat budgeting ksana libur taun dpn...wkwkwkwkwk

get well soon

May mengatakan...

senangnyaaa..
fotonya lucu2, si eneng banget, eh btw sepatu kita kembaraannn #ga penting :D
sayang ga sempet ketemuan pas di sby ya neng.. insyaallah ankhir sept ke udiklat bogor, jauh ya itu? :))

Rona Nauli mengatakan...

@Glo: lah kuwi, Glo...aku ngeri kalo liat budgetnya. ga bekpekingan soale sama mama. piye dong :p

@May: eh? kembaran? wahahahah camana selera kita samaan neng :D...di sby aku jaga kondisi, jadi ga kemana-mana. maaf ya ga mampir. udiklat bogor? yg di puncak itu? jauhhh :D

Enno mengatakan...

*nyamber ah*

gpp kali dikasih tau bujetnya...
tak masalah ituuu.

ga tau ya klo kita2 ini horangkayah?

*mlipir*

Rona Nauli mengatakan...

hehehe, iya ntar dikasih tau tarif2nya :D

dian mengatakan...

kakimu bagus ron....
sepintas malah kayak kuping kelinci :p

Rona Nauli mengatakan...

Alhamdulillah...
kakiku lengkap, jarinya lengkap, berfungsi sempurna biarpun ndut hehehe...

makasih doanya ya, say muahhhhh

Annesya mengatakan...

wakakakaka posenya yang terakhir... bikin ngakak sampe dipelototin temen2 sekamar... ihihihi

yaa ga jadi ke surabaya. eh tapi gpp deng aku lagi di bogor mbakkk :)

Rona Nauli mengatakan...

hehehe :p

selamat ya, Nes...Alhamdulillah, kayanya betah di tempat kerja baru nih. kamu di sentul toh? deket ama cibinong, rumahku. tapi masalahe, aku jarang mulih hehe

heeh, surabaya sepi tanpamu Nes..:D

Surya mengatakan...

Wah mbak rona habis ke Lombok. Mampir mana aja mbak? Ditunggu catatan perjalanannya :)

Keren juga idenya motoin kaki. Namanya juga catatan kaki, gitu ya mbak maksudnya :)

Anyway,
Minal Aidzin Wal Faidzin ya Mbak...
Mohon maaf lahir dan batin
syawal dah mau habis baru ngucapin, hi hi hi..

Rona Nauli mengatakan...

aku keder nek ditekoni catatan perjalanan :))

maksud foto kaki? ndak ada maksud, cuma nyari ciri aja...ini kakiku dah nyampe sini, gitu :p

sama sama ya, Sur...maaf lahir batin juga.

Half Purple and Blue Butterfly