Pages

Agustus 09, 2012

Lebih Dari Sarung Biasa

Warnanya dominan merah hati, diselingi hitam dan putih, dengan design kotak-kotak. Ditenun dalam komposisi 7000 benang; produksi masal salah satu produsen sarung terkenal di tanah air. Sarung souvenir acara buka bersama di kantor itu biasa saja, mudah didapatkan di pasaran. Tapi buat saya, lebih dari sarung biasa.

...

Tiga hari sebelum acara buka bersama, dia teronggok di ruangan saya bersama 499 sarung dan saouvenir lain yang dititipkan panitia. Sejak awal, berniat licik memilih dulu sarung souvenir dengan warna yang saya sukai: ungu atau hijau. Karena sibuk menjelang tutup buku, niatan itu cuma jadi niatan sampai hari H tiba. Lupa? Tentu tidak, walaupun niatan berubah menjadi: sarung warna merah hati. Gara-garanya sih karena naksir warna merah jaket si Ayu, anak PKL di ruangan. 

Selepas acara buka bersama dan shalat maghrib berjamaah, saya kembali ke panitia dengan niatan: maksa milih sarung warna merah hati*hehehe*. Kupon pengambilan souvenir saya sodorkan ke mas-mas panitia yang sepertinya sih teman Aa OJT, menilik dari seragam hitam-putihnya. Wajah si Mas berubah bengong ketika saya memaklumatkan bahwa saya mau sarungnya warna merah hati! Untuk perhatian: semua souvenir sudah ditata rapi dalam tas kain warna hijau. 

Karena bengongnya terus berlanjut, saya jadi ndak tega sama si Mas tadi. Maklum sih, bingung mau menolak permintaan saya yang pastinya sangat menyegankan ini *disambit sendal* atau capek membongkar satu-satu tas souvenir demi sarung warna merah hati yang saya inginkan *capede*. Setelah tanda-tangan di lembar absensi, akhirnya saya ambil saja tas hijau seadanya yang ada di tangan si Mas sambil tersenyum dan bilang: "Udah deh, gpp ini aja. kasihan kamu kalo bongkar-bongkar". Tentu saja wajah si Mas berubah lega *hehehe*.

Saya teriak! Atau ngomong keras-keras ya? Lupa tepatnya, tapi pastinya heboh saja. Kenapa eh kenapa? Karena oh karena ....ketika saya membongkar tas hijau dan membuka kotak sarung, saya mendapatkan: sarung warna merah hati idaman! Senang dong saya.....Alhamdulillah banget, walau barangnya tidak begitu mahal pastinya. Tapi sensasi mendapatkan sesuatu yang diinginkan dengan cara yang tidak terduga ketika kita sudah ikhlas tidak mendapatkannya, memang sesuatu kan ya? *nyengir lebar*.

Saya masih ingat, komentar dan cengiran lebar? housemate yang jadi panitia juga yang saya duga pasti bermakna ganda hehehe : "Wah, dalem banget tuh maksudnya...". Kenapa? Karena selesai kegirangan, saya ngomong dengan pedenya ke si Mas tadi: "Makanya Mas...walaupun Allah SWT itu tahu yang kita mau, kita harus ikhlas. Harus yakin semua yang dipilihkan Allah SWT itu pasti yang terbaik untuk kita. Ikhlas, kuncinya cuma ikhlas."

Hehehe, saya memang lebay. Jatuh kasihan sama si Mas kalo ingat wajah bengongnya. Maafkan ya curhat colongan saya *hehehe*. Sekarang, setiap kali melihat sarung merah itu saya jadi senyum sendiri. Saya menobatkannya jadi penyemangat kegalauan. Kenapa? Ya begitulah....*nyengir luebarrrr*


8 komentar:

Enno mengatakan...

dan dari postingan ini, yg terbayang oleh saia adalah....

kehebohanmu ceu.. :))

bohong banget ngomong kenceng2.. pasti tereak! secara dirimu getoh kan...

kenava jd doyan merah?
perlambang hati yg memerah krn cintah yah?

*mlipir sambil ngunyah onde*

Uchank mengatakan...

yang penting sensasional mbak :)
biarpun gak seberapa, yah syukuri aja :D

masih mikirin sarung itu =="

Nurhikmah Nani mengatakan...

pastinya tereak bikin heboh, heheheh

btw. saiah juga pengen belajar ikhlas mba ron, tapi kok syusyah banget ya.. bagi tipsnya donk :D

Rona Nauli mengatakan...

@Enno: mana onde? mana onde? bagi ondeeee *histeris*...hehehe, hatiku mah udah merah secara dialiri darah :p. masih galau makcikkk...masih :)) *kok bangga ya :p*

@Uchank: sensasional? kaya iklan saja, Chank :p...mikirin sarungnya jangan dalem-dalem ya, biar tulisanmu tetep galau...lho? *lari disambit sendal* hehehe

@Naninuneno: masa teriak? ah gak mungkin...aku yg anggun dan jaim ini teriak2 depan umum??? gak mungkinnnnn....:))

tips ikhlas? sana istiqomah amalin yg sunnah2 :p

Annesya mengatakan...

dalem banget mbak kalimatnya yg terakhir. kuncinya ikhlas... :))

jd pengen peluk mbak rona #kaplok

Surya mengatakan...

Itu kebetulan, atau memang mata mbak Rona punya kemampuan sinar x, menembus tas kertas dan kotak pembungus sarung untuk melihat warna dari si sarung.
Luar biasa..
:D :D

Rona Nauli mengatakan...

@Annesya: lah piye, Nes? nek ra ikhlas, kene dewe sing kelaran :p...ora dikaplok kok, kene tak sayang-sayang....muacchhhh

@Surya: kok berasa aku ini superman ya? padahal kan superwoman :))

Annesya mengatakan...

huwaaa terlahluuu aku telhaluuuu... peluuuukkkk :DD

Half Purple and Blue Butterfly