Pages

November 09, 2011

Ga Rajin Baca = Panen Telo !

Masih keingetan supplier yang marah-marah di depan meja kemarin. Bisa dimengerti sih, di jaman yang mengagungkan 'time is money'...duit yang ketahan ga dibayar-bayar sungguh menyesakkan. Mengacaukan cashflow mereka karena ada modal kerja yang tertahan atau bunga yang harus dibayar atas pinjaman modal tersebut. Yah, tapi mau bagaimana lagi. Keuangan kan hilir dan tameng terakhir, saringan terakhir proses hulu ke hilir. Kalo dari hulu sudah mengandung masalah, dihilirnya bakal kena batunya. Bisa sih dicuekin aja, langsung bayar aja, masa bodoh anggap tak tahu apa-apa, tapi yaa...hati nurani pasti berontak karena masalahnya kan biar bagaimanapun menyangkut keuangan negara. Jadi, kalau urusan dimarah-marahin supplier mah sudah biasaaaa. Tapi kalo keseringan nyesek juga ya. Siapa yang berbuat, siapa yang menuai marah-marah.....*hahahaha*

Eh, pada tau 'telo' gak? Itu bahasa Jawa untuk ubi rambat manis yang dagingnya ada yang kuning, putih atau ungu. Jaman masih di Surabaya, itu biasa jadi sebutan untuk menyela kebodohan or ke-oon-an seseorang. Frame-nya sih becandaan antar teman dekat, tapi tetep aja berasa gimanaaa kalo dicela begitu *hehehe*. 

Akhir tahun lalu, sempet dapat dampratan model begini dari Yang Dipertuan Agung Senior Manajer Keuangan di kantor pusat. Kaget juga, secara dah lama ga denger istilah 'telo' sejak pindah ke Bekasi. Frame-nya sih tetep becandaan karena beliau ini notabene 'close friend'-lah, teman belajar jaman pendidikan CFA dulu. Apa sebab dicela? Karena eh karena saya nekad mengirimkan tagihan supplier ke pusat padahal belum saya baca tuntas itu kontrak dan kesesuaiannya dengan dokumen terlampir, sedangkan isi kontrak mengandung umpan pasal-pasal yang bertentangan. Si Bapak didamprat Sang Maharaja, dan melampiaskannya pada saya. Hahaha...maaf ya, pak....akhir taon mah di unit ini suibuk buk. Selain karena derasnya tagihan yang datang, juga terbatas orangnya. Alesan, padahal itu mah karena saya sedang bosannnnnnnnnnnnnn mipili ketidaksesuaian proses dari hulu. *hahaha*.

Jadi begitulah, demi tidak 'panen telo' lagi...ke sini sini, saya jadi lebih rajin baca kontrak dan kesesuaian dengan dokumen yang dipersyaratkan dalam pembayarannya. Tapi ini jadi bumerang juga kalau dari hulu prosesnya sudah mengandung keruwetan. Saya jadinya sering dimarahi supplier karena bagaimanapun saya mbela yang menggaji saya *hahaha*.

Oh ya, saya juga ogah sering-sering panen telo karena kalo banyakan makan itu produksi gas di perut bakal meningkat....*gak nyambung...hahaha*

11 komentar:

Nurhikmah Nani mengatakan...

tabahkan hatimu mba ron...itu baru 1 supplier, masih ada lagi suplier2yg laen...*ngelirik tumpukan dimeja gw sambil nagis bombay*

Enno mengatakan...

sumpe gw ga ngerti deh yg gini2... taunya cuma teken tanda terima gaji lalu berlari ceria ke ATM terdekat!

#eaaa

wkwkwkwk

:))

rona-nauli mengatakan...

@Nani: oh noooo...tidakkk....*lebay* :))

@Enno: andai bisa begitu :((

Accilong mengatakan...

wkwkwkwkwkk.. sya dak ngerti telo2an. hiihii..

tabahkan hatimu, nak. Tuhan bersama mereka yg sabar.
(berasa tua sya, hahhahahahh...)

lita mengatakan...

baca kontrak emang perlu mbak. Aku dulu juga sering salah karena gak teliti, dan didamprat deh sama yang Maha Kuasa--aku nyebut bosku gitu. Jadi sekarang, kalau mau deal'in sesuatu sama supplier2 itu, aku jadi kaya editor, cek 1-1 ejaannya, titik komanya, dan makna tersirat di baliknya... wkwkwkwk...

Thumbs up, Madam.

Enno mengatakan...

kiriman telo... eh batiknya sdh keterima! tengkyuuuh! aku sukaaaa!

baguuuusss, uniiiik... saking uniknya aku mpe bingung, makenya gimana...

LOL

entu sisa kainnya yg ewer2 dari leher ke dada, dilipet apa digimanain siy? aku dah lama di desa... jd buta mode...

huhuhu...

:))

Nurhikmah Nani mengatakan...

mba enno-->aq juga suka tuh sama modelnya, n dah aq perawanin mba dikantor...xixixixixi *maap ya..*

rona-nauli mengatakan...

@Accilong: uuuuh, ndak ngerti telo? enak lho itu :)). baiklah, bu...saya akan mencoba bertahan *numpuk cemilan pengusir galau :p*

@Lita: yang bikin orang lain, Lit. aku ngeliat dari sisi keuangannya aja hehe. kalo dipipili sampe detail, bisa jereng mataku...sehari bisa seambreg :D

@Enno n Nani: udah diterima, No? suka yaaa? ehehehe itu aku ma nani juga ga tau mo dibuat apaan :)). suka-suka ajalah. bikin capuchon juga boleh, diklewerin gitu aja, boleh juga :D

Enno mengatakan...

@nani: hehehe... beli juga ga? :P

@rona: cappuchon ajah! wkwkwk kpn lagi kesono melu yo... :P

Maya Rahardjo mengatakan...

maaauuuu... telo goreng yo... kwkwkw... percaya lah diatas deritamu ada bahagia yg tersembunyi hehehehe supplier adalah rajah... ga nyambung.com

anime lover mengatakan...

Kunjungan balik y gan ^^
Thx infonya

http://4share-information.blogspot.com

Salam blogger Indonesia
Jangan lupa komentarnya ^^
Lebih baik saling menyapa sesama blogger Indonesia

jangan lupa follow jga ^^
( bila berkenan )
Atau subscribe
Pastinya akan saya foll back / subscribe back
Happy blogging and selalu berkunjung

Half Purple and Blue Butterfly