Pages

November 21, 2011

Donat - Brekele

Brekele. Itu nama panggilan kasir kami tercintah. Makhluk ajaib yang tak pernah saya bayangkan bakal gabung dengan tim Keuangan di kantor ini. Rambut kriwul cepak, mata ngantuk, wajah sok polos (padahal tengil). Sebelum bergabung di Keuangan, dia staf di bagian Diklat. Kata orang, saya adalah musuh bebuyutannya di kantor. Apa pasal? Karena hampir setiap kali berurusan dengannya, saya mesti ngomel panjang pendek kali lebar. Salah hitung uang perjalanan dinas, salah/ kurang dokumen pendukung tagihan, salah ini-salah itu, sudah dikasih penjelasan nggak mudeng-mudeng....Ya, pada intinya saya serba salah: ngomelin terus kok ya nggak baik didengarnya; kalo nggak diomelin kok ya pengen ngomelin...Lho? Hehehe.

Pada awal tahun 2009, bagian Keuangan di kantor kami nyaris kolaps. Bukan karena duit, tapi karena saya terancam tak punya staf: satu resign setelah cuti melahirkan, kasir tercintah dipromosikan menjadi supervisor SDM. Dari daftar nama yang disodorkan manajemen untuk mengisi kekosongan itu, saya memilih si Brekele. Saya merasa, sekalipun dia sering bermasalah dengan kami, setidaknya saya melihat si Brekele ini  sok polos, punya integritas yang baik dan mau belajar hal-hal baru. Buat saya, itu modal yang cukup untuk bergabung di Keuangan, walaupun harus mengajarinya dari nol karena basic pendidikannya adalah STM.

So far sih so good-lah kinerja si Brekele ini. Eksekusi transaksi kas lewat sistem informasi terintegrasi tak ada kendala yang berarti. Cek opname kas oke walaupun kadang-kadang ada salah hitung. Juga terbukti dia jauh lebih bisa sabar menghadapi macam-macam customer yang dalam kasus tertentu bisa bikin saya bete dan manyun. Pokoknya, saya senang dia bergabung dengan kami walaupun kadang-kadang saya mumet memikirkan bagaimana kelanjutan jenjang karirnya yang melenceng jauh dari disiplin ilmunya itu. Lebih mumet lagi kalo dia sudah menunjukkan wajah 'bosan mbakkkkkk....ndak ada kerjaan yang lebih menantang?'. 

Tapiiiii saya batal mumet dan kasihan kalo inget kelakuannya yang bikin saya yang ceriwis dan bawel ini langsung speechless atau bengong mendadak. Yang kira-kira macam begini:

---
"Brekele, klaim penggantian obat tidak boleh diserahkan kepada pegawai sebelum kau entry dokumen ke dalam sistem. Ini berlaku untuk siapapun. Kita harus fair. Lagipula itu untuk memudahkanmu cash opname. Oke? "
"Mbak Rona...kapan nikah? mau cari yang gimana lagi, sih? tuh di belakang kan banyak yang single. udah, pilih saja satu yang disukai. lebih muda juga gpp. nanti saya bantuin deh."
"...." 
  
---
"Brekele, ada pengumuman baru nih. Hari rabu nanti kita disuruh cuti bersama. Hari selasa-nya kan tanggal merah, jadi libur dua hari kita".
"Kalo hari rabu diliburkan, berarti selasa-nya masuk ya, Mbak?"
"...."
  
---
"Brekele, coba lihat...ini foto siapa di hape-ku"
"Lho, itu foto-ku ya? Kapan ngambilnya?".
"Wooo...ketahuan ya, ngaret setengah jam karena tidur siang di K3...Hayooo ngaku".
"Ah, bukan....itu bukan foto-ku".
"Lah tadi yang awal-awal ngaku itu fotomu...siapa coba?".
"Ihhh, mbak Rona gak boleh gitu, dong....gak boleh itu ngambil foto orang tidur sembarangan. Harus ijin dulu, tau".
"...."
  
---
"Brekele, jadi nih patungan buat kado nikah si Mamad? Sendiri-sendiri aja kali ya? Terserah aja masing-masing mau ngasih berapa atau mau ngado apa."
"Jangan, mbak Rona...kita patungan aja. Itu lebih baik."
"Lebih baik gimana?"
"Kalo barengan kan kelihatan gede...Soalnya saya kan bisa ngasihnya dikit, jadi ndak ketahuan."
"...."  

---
"Brekele, ini tasmu? Kupindah di kursi ini, ya".
"Mbak Rona kursusnya mau duduk situ?"
"Ya iyalah. Aku kan telat, ga bisa milih bangku. Lagian yang kosong kan tinggal bangku ini."
"Tas saya kesiniin deh. Mbak Rona duduk di sini saja."
"Lah kamu mau kemana?"
"Aku duduk di bangku kosong itu. Aku mau duduk deket cewek cakep itu."
"...." 

 ---
"Ada berita apa di kursus kemaren, Nani? Aku ndak bisa datang, kudu pulang ke Cibinong."
"Eh, tau nggak mbak...Si Brekele lho ngomong gini: enak ya kalo pas kursus brevet pajak ndak ada mbak Rona...bisa duduk deket cewek cakep. Coba kalo ada mbak Rona, pasti dicerewetin."
 "...." 

---
"Brekele, kalo untuk kompetensi perpajakan kamu tak kasih level 1 dari skala 5 ya. Itu level pemula. Pak Irsam yang senior kukasih level 2  karena kalian kan baru kursus brevet pajak. Kalo Pak Irsam lebih tinggi karena sehari-hari kan setidaknya berurusan dengan PPN dan PPh 23."
"Ah, biarin belum lulus brevet...saya dikasih level 3 atau 4 aja, mbak...biar nilai saya ntar gede."
"Ngawur. Ini nanti kompetensimu diuji lho sama orang pusat. Bisa jelek nama baik-ku kalo kamu ga sesuai levelnya."
"Ah, pusat gampanglah mbak...nanti saya ndak bawa-bawa nama mbak Rona deh."
"...."

---
"Siapa yang ngambil donat meses coklat di mejaku? Itu kan late lunch-ku. Sudah kusisihin di kardus sendiri. Brekele, kamu yang ngambil ya? Tadi siang selesai aku shalat dhuhur kan di ruangan cuma ada kamu, Agung, dan anak PKL. Hayooo...."
"Bukan, Mamad kali yang ngambil..."
"Lho, Mamad kan ijin pergi nonton final sepak bola? Gak mungkin dia, wong dia ga doyan roti."
"Anak PKL kali yang ngambil..."
"Tuh, Adi dan Agus bilang nggak...hayo ngakuuu..."
"Nani kali yang ngambil...."
"Lah, Nani berangkat shalat bareng aku. Balik ruangan bareng aku, abis itu ndak kemana-mana lagi..".
"Muharom kali yang ngambil...".
"Yaelah, dia lapor ke KPP dari pagi belum pulang-pulang...hayo ngakuuuu. Perutku sakit nih. Itu kan makan siangku secara tadi breakfast jam 10. Udah, ngaku aja. Btw, kok kamu ndak nuduh Agung?".
"Ndak berani hehehe...". 
"Lah, kamu sama Agung ndak berani nuduh. Tapi berani ngambil donatkuuuuu...."
"Udah sabar aja, mbak Rona.."
"Sabar bagaimana maksudmu? Mulai perih ini perutnya. Jam segini di mana-mana cuma ada mie instan. Ogah."
"Yaaaa, sekalian aja dianggap puasa..."
"Ih, puasa itu niatnya dari pagi...masa dari sore..."
"Udah, minum air putih yang banyak..nanti pasti kenyang.."
"...."

Besok pagi jadwal saya mesti medical chek-up. Sore ini, karena perut melilit dan kelaparan akibat hilangnya donat itu..akhirnya nekad beli nasi bebek goreng ekstra (daging bebek-nya dua). *lapar apa doyan ya?*. Pokoknya kalo hasil medical chek-up saya jelek...salahkan Brekele! Huehehehehe...*ngeles nomor satu sedunia*

10 komentar:

May mengatakan...

huahahahha..=)) brekele ga ade matinye #tepuk tepuk pundak si Neng : yang sabar ya Bu.. :*

Accilong mengatakan...

wkwkwkkwkkkkk...
biasanya cuma di drama2 ato film2 ja ada org kek gitu. mbak rona beruntung ni, nemu satu di jagad raya. hihihi

sabar yah mbak.., biasanya bakal jdi temen bae tuw. :D

Annesya mengatakan...

bwahaha, brekele nyebelin... nyebeliiinnnnn... *bejek2*

rona-nauli mengatakan...

@May: huhuhuhu aku kena batunya kalo mungsuh dia :)). pastinya sabar ya...kalo ga, siapa yang ngasir? :))

@Accilong: heeh, di ruanganku isinya emang orang2 aneh tapi asyik :p. kalo brekele ditanggap buat hiburan kalo lagi stress :p

@Annesya: hahaha..jangan dibejek2, Nes. aku pengen rebonding rambutnya aja :)). uaneh pastine :p

Nurhikmah Nani mengatakan...

brekele emang nyebeliiinnn...dia masih ngga ngaku juga mpe sekarang mba...btw, gw juga kesel gara2 nebeng diturunin dipinggir jalan...hiks..hiks *hajarbrekeleramerame*

Enno mengatakan...

ngomong2 kok mas brekele gak ngeblog lagi? wkwkwk...

:))

rona-nauli mengatakan...

@Nani: wkwkwkwk...sebenernya masih banyak ya cerita ttg brekele. tapi ga dia ga rame :p

@Enno: dah bikin blog baru dia. ga mau ngasih tau aku, katanya rahasia :))

Lita mengatakan...

sumpah ngakak. Satu di antara seribu tuh, Madam, makhluk kaya gitu. Lestarikan dengan baik ya, biar worth masuk 7 keajaiban dunia.
Jadi pengen tahu tampang Mas Brekele... Wkwkwkwkwk

dian mengatakan...

gpp ron.... nambah pahala :P
eh, jd mbayangin kalo si mas brekele ini ada di ruang klk3 >:)
tul ga may? ;)

rona-nauli mengatakan...

@Lita: heeh, manusia langka dia :p. tampangnya? ndak mau dipublikasikan, takut terkenal :))

@dian: heh? ruang klk3 mana? ada apa? siapa dimana? hayoooo :D

Half Purple and Blue Butterfly