Pages

September 29, 2011

Kindle: Karena Emosi

Ini postingan gak penting. Sungguh. Isinya hanya akan membuktikan kebenaran suatu survey yang kira-kira isinya kalo tidak salah menyimpulkan bahwa perempuan itu seringkali memutuskan membeli sesuatu karena emosi. Survey darimana? Saya lupa apakah info ketika di bangku kuliah pas mata kuliah manajemen pemasaran atau dari artikel di suatu majalah. Survey yang dulu saya tentang tapi kali ini dengan malu-malu-mau saya aminin.

Jadi begini, hape saya sudah berusia dua tahun lebih. Menilik kecepatan perkembangan teknologi per-hape-an, tentu saja handphone saya sudah terbilang jadul. Untuk ukuran para pengikut mode dan teknologi, hal ini bisa dianggap 'sesuatu' yang ndak banget kan ya. Apalagi jika dikaitkan dengan tuntutan jabatan *staf aja belagak direktur hahahaha*. Tapi karena saya lebih mementingkan fungsi, maka biarlah saya dianggap ketinggalan mode. Cuek aja. Pun ketika hape saya mulai menunjukkan tanda-tanda penuaan dini macam susah charge baterai karena entahlah, baterai yang cepat habis, sms yang nyangkut hingga menghalangi pengiriman sms lain, sering hang....sampai tidak dapat menerima sms hanya dari nomor tertentu yang membuat saya heran sendiri dan pengirim sms protes menyuruh saya ganti hape.

Bukannya pelit atau tidak ada anggaran yang bisa disisihkan untuk beli hape baru, tapi karena saya pikir semua masalah itu masihlah bisa diatasi. Termasuk sms tidak nyampai itu yang bisa diakali dengan chatting aja *maaf ya :D*. Soal nggak gaul atau nggak update, abaikan saja. Sayang uangnya, bisa dipakai beli yang lebih penting.

Lebih penting? Eeeeee...seharusnya begitu ya. Tapiiii.....*disinilah letak kebenaran survey di atas*, saya mengiyakan ketika mas Sinfo pas awal ramadhan lalu ujug-ujug menawari saya membeli barengan sebuah benda yang  bukan prioritas dan sesungguhnya saya tidak ngeh bener apaan tuh. Hanya karena alasan:  ada hubungannya ma buku dan baca-membaca, itu benda ndak dijual di indonesia, belinya mesti jauh di benua sono, belinya mesti punya akun amazon pula, dan terakhir alasan paling nggak oke....karena covernya unyu-unyu *hehehe*. Sungguh emosional sekali kan?  Ter-la-lu *gaya bang haji*. Benda apakah itu saudara-saudara?......E-book reader! *parah kan? hahahaha*

Karena ketidak-ngeh-an, saya jadi ndak se-degdeg-an mas Sinfo ketika menunggu barang itu datang. Awalnya sih mas Sinfo berharap ini jadi teman mengisi waktu libur lebaran kemaren. Sayangnya, baru datang minggu lalu. Lama juga ya, sebulan lebih. Tak apalah, yang penting nyampe dengan selamat walaupun tak bisa buat sms dan telpon-telponan. Plus membungkam cengcengan teman-teman yang meragukan terkirimnya barang itu *hehe*.

Ini foto-foto norak yang kami ambil ketika si kindle, e-book reader itu, baru datang:



yang kanan punya mas Sinfo, yang kiri punya saya. covernya unyu kan? 
mas Sinfo aja nyesel ga pilih yang warna-warni hehehe

Jadi, begitulah. Dengan asupan ebook dari mas Sinfo, sekarang saya meminimalisir menumpuknya buku di sekitar kasur *seringnya gagal*. Tapi ya itu, kebiasaan melempar dan nyungsruk-nyungsrukin buku di sekitar kasur setelah kegiatan membaca sebelum tidur malam harus segera dihentikan. Bahaya! *hehehe*

16 komentar:

Enno mengatakan...

lha, aku sampe hrs pinjem2 hape sepupuku spy bs sms-an sama kamu, gara2 nomorku diblokir hapemu...

udahlah aku lg nelangsa, menderita, pingsan2, di rumah sakit, msh ditambah penderitaanku dgn diblokir tanpa sebab....

apa salahku? apa dosaku?
dan kenapa kamu ga beli hape baru ajaaa?

oke, udah terlalu lebay. mana obat tidurku tadi?
I'm out.

:P

May mengatakan...

=)) tenang Neng, ntar lama2 juga biasa ga ngelempar2 'buku' aka si kindle tadi, paling juga diecesi wkwkwk..

rona-nauli mengatakan...

@Enno: huahahahah...ini sih ndak lebay lagi, No. lebay kuadrat :))...hape baru aku nunggu jatah dari kantor aja :p *ngimpi*. sana makan...:D

@May: eh, kalo itu udah dilakukan oleh mas Sinfo :))...sungguh ter-la-lu :p

Mega Aulia Insani mengatakan...

waaaa saya juga pengeeen. tapi pengen yang multifungsi aja deh. misalnya.... ipad. hihihihi! *dorrr*

android juga ada e-book readernya ya... jadi pengen.. tapi duitnya itu lho :p

maya mengatakan...

bhahahak, ini penting kok, tp utk bbrp kondisi aja.
kondisi lainnya tetep lbh oke buku.
laki2 jg sm emsoionalnya kok, tp beda objek aja.

slmt membaca ya :)

rona-nauli mengatakan...

@Mega: saya mah nunggu semua mua jadi abidin aja. abidin = atas biaya dinas...secara ipad kan mahal :))

@maya: hooh, May. jadi temen kalo jalan or travelling, secara ringan gitu. tapi kok ebook banyakan coro enggris :((...aku tetep lebih suka buku. ga bisa digantiin itu bau apek, jamur, tinta, dllnya :D

Nurhikmah Nani mengatakan...

saiah jadi mau minjem mba....satu bulan ajaaaa...yah..yah..yahh... *nyuruh thayank2 ngedip2in mba rona*

rona-nauli mengatakan...

bolehhh. barter ma thayank2 sebulan juga ya...*joget india tralalal trilili*

ROe Salampessy mengatakan...

pengen punya gadget itu... tapi isi kantong kosong.. hohohoho

Gloria Putri mengatakan...

ehh..bener bgt, aq jg kadang gt, beli barang cm krn emosi...
tp setelah beli nyesel ga ka?
oya? aq beruntung ya, nomernya ga di tolak sama hp mu :p

rona-nauli mengatakan...

@Roe: ayo menabung :D....

@Glo: hahaha...ga nyesel kok, Glo. covernya unyu, barangnya juga worth it :D. lha kuwi, cuma nomor si enno yg satu itu yg mesti ditolak :p

rona-nauli mengatakan...

rualat...maksudku, entah kenapa satu nomor hape si enno yg kalo kirim sms ke aku, ndak bisa diterima hapeku nan jadul itu hehehe

Variani's mengatakan...

Pinjem...

lely_gesta mengatakan...

ternyata uda punya si kindle *sip*
"tapi kok ebook banyakan coro enggris :((" >> ini yg bikin aku ndak emosi ikutan beli :D

danan tri yulianto mengatakan...

pameran

rona-nauli mengatakan...

@Ulyl: anggep aja sekalian belajar (lagi) coro enggris :))...*ngelap keringet di dahi*

@danan: wooooiiii kemane aje? dicariin nenek-cucu-n tetangga sebelah tau :D

Half Purple and Blue Butterfly